Panen Padi Berakhir, Petani di Lut Tawar Langsung Tanami Sawah dengan Bawang Merah

oleh

Takengon-LintasGAYO.co : Pandemi covid yang saat ini belum juga berakhir, nyaris tidak mempengaruhi aktifitas petani di kecamantan Lut Tawar kabupaten Aceh Tengah seperti di kampung Pedemun dan Toweren yang berada di pinggiran Danau Laut Tawar itu.

Justru dengan beraktifitas di lahan pertanian, mereka bisa jauh dari keramaian, menjaga jarak dan mengurangi interaksi dengan orang lain, namun tetap produktif dan ikut menjaga stabilitas ketahanan pangan di daerahnya.

Baru saja mereka memasuki masa panen padi pada bulan April dan Mei 2020 yang lalu, mereka tidak ingin membiarkan lahan sawah mereka menganggur menunggu musim tanam padi berikutnya.

Para petani di kampung Pedemun dan Toweren, langsung menggarap kembali lahan sawah mereka untuk ditanami komoditi bawang merah.

Dalam beberapa tahun terakhir, daerah ini memang dikenal sebagai salah satu sentra produksi bawang merah di kabupaten Aceh Tengah, bahkan bawang merah lokal dari kecamatan Lut Tawar ini sudah diakui sebagai komoditi lokal unggul nasional.

Para petani di kawasan ini memang sudah terbiasa memanfaatkan lahan sawah pada saat bera untuk menanam bawang merah, karena selain agroklimatnya sangat cocok, pengembangan komoditi ini terbukati mampu meningkatkan kesejahteraan petani.

Menurut penuturan Kaslil, SP, penyuluh pertanian di BPP Lut Tawar, menjelang diberlakukannya tatanan kenormalan baru (new normal) di daerahnya, saat ini sudah ada puluhan hektar lahan sawah di wilayah binaaanya yang telah selesai diolah dan siap untuk ditanami bawang merah.

Kebetulan saat ini, para petani juga mendapat stimulan berupa bantuan bibid dari dana desa, sehingga mereka lebih bersemangat, karena mbisa menghemat biaya produksi.

“Saat ini di desa binaan saya, sudah ada puluhan hektar lahan sawah yang siap untuk ditanami bawang merah, Alhamdulillah kali ini petani tidak perlu membeli bibit sendiri karena dibantu bibid dari dana desa,” ungkap Kaslil, penyuluh yang pernah diundang Menteri Pertanian ke Jakarta ini, Sabtu (4/7/2020).

Kaslil mengungkapkan bahwa mesti dalam masa pandemi, para penyuluh pertanian di daerah ini tetap bekerja seperti biasa, membina dan memberi motivasi petani.

Karena menurutnya, jika penyuluh berhenti bekerja dan petani juga berhenti beraktifitas, maka yang akan terjadi adalah krisis pangan dan perekonomian petani semakin terpuruk.

“Pada saat pandemi covid saja, kami tetap bekerja seperti biasa, apalagi saat ini akan memasuki fase new normal, bagi kami apapun kondisinya, petani harus tetap dibina dan diberi motivasi agar dapat terus melakukan aktifitas produktif, kalau mereka berhenti, maka yang akan terjadi adalah krisis pangan dan terpuruknya ekonomi para petani,” lanjut Kaslil.

Kaslil juga menjelaskan, bahwa pembinaan petani dalam pengembangan bawang merah di wilayah binaannnya ini tidak sulit, karena mereka sudah beberapa tahun membudidayakan komoditi bawah merah di daerah ini dan keberhasilannya cukup baik, ini yang membuat mereka selalu antusias.

“Membina petani bawang merah disini tidak sesulit beberapa tahun yang lalu ketika pertama kali kami memperkenalkan dan meyakinkan komoditi ini kepada petani, sekarang mereka sudah terbiasa membududidayakan komoditi ini, bahkan saat ini mereka sangat antusias untuk mengembangkan komoditi ini dengan lahan yang lebih luas, karena mereka sudah merasakan manfaatnya untuk meningkatkan kesejahteraan mereka,” lanjut Kaslil.

Yang kemudian juga membuat para petani bersemangat, harga komoditi bawang merah di daerah ini relatif tinggi dalam beberapa bulan terakhir ini. Saat ini saja , harga bawang merah lokal di kabupaten Aceh Tengah, berkisar Rp 30.000,- per kilogramnya, bahkan dua bulan yang lalu mencapai 40 ribu per kilogramnya.

Sementara para petani di kecamatan Lut Tawar ini mampu menghasilkan produktivitas rata-rata 6 – 7 ton per hektarnya.
Inilah cara produktif dan aman covid menyambut fase new normal yang telah diterapkan petani dan para penyuluh pertanian di kecamatan Lut Tawar kabupaten Aceh Tengah.

Terus beraktifitas produktif dan dengan sendirinya menjaga protokol kesehatan, untuk mempertahankan ketahanan pangan dan ketahanan ekonomi keluarga. Karena bagi mereka, pandemi tidak boleh membuat hidup mereka terpuruk.

[Fathan]

Comments

comments

No More Posts Available.

No more pages to load.