Free songs
Home / Sastra / [Puisi] Ingatan Aceh Akhir Tahun

[Puisi] Ingatan Aceh Akhir Tahun


[Puisi] Ingatan Aceh Akhir Tahun

Mulia Mardi
Desember
Dingin terasa panas
Alam beringas
Semesta merana bebas
Dunia membahas
Dari wajah layu tertidur pulas
Kenapa
Aceh selalu gemetar
Cakrawala terus berputar
Kasat dalam kibar
Apakah kita berkabung dosa besar

Masih ingat
Dua belas tahun yang lalu
Ketika ombak menyerbu
Ribuan nyawa tersapu
Bergelut dalam pilu
Termasuk aku

Tanah Serambi hilang
Di ambil waktu yang malang
Kemalangan surut Nanggroe Darussalam
Terkujur dengan tubuh legam
Melihat masa tak akan datang
Akupun demikian

Pada hari itu
Jiwa resah di balut duka
Membisu menahan luka
Umat Nabi Muhammad bertanya
Ini petaka
Atau teguran dari-Nya ?
Atau sebaliknya
Hidayah ujung Sumatra

Desember ini
Tanah Aceh kembali digoyang
Wilayah Pidie basah dengan kenangan
Senja fajar dapat teguran
Seakan menjadi alaram
Gempa yang mengguncang
Aku merasakan
Aceh Darussalam
Sungguh tak mengerti
Kenapa ini terjadi
Kenangan membalut hati
Darah terus menjadi saksi

Sejarah persada membawa suci
Dari luka yang menanti
Dari peluru pernah berlari
Dari raja berganti
Terus terjadi
Aceh tanah suci

Kini aku hanya melihat dari awan anging tertiup
Menyapa dengan tulisan ini
Sebagai ziarahku
Untuk Mu

Sampaikan bait ini kepadanya
Untuk mereka
Korban Tsunami
Korban gempa Pidie
Masa Dom [SY]

China, 26 Desember

Mulia Mardi, alumni Komunikasi dan Penyiaran Islam UIN Ar-Raniry Banda Aceh. Saat inii tengah menempuh pendidikan di magister Wuhan University China, jurusan Program Televisi.

Comments

comments

Install Lintasgayo for Android Smartphone

Comments are closed.

Scroll To Top