Opini Terbaru

Seniman dan Kesenian (bag.1)

Menurut tanggapan Edward Said, A.Teeuw dan S. Takdir Alisyahbana

Oleh :  SN Ahmad Kamal Abdullah*

Ahmad Kamal AbdullahSEBAGAI pengarang atau seniman,  dia adalah manusia yang mencipta kesenian.  Dengan bakat, ilmu, kreativiti, sensitiviti, bergabung dengan imaginasi dan persepsi  dia mengolah pengalamannya dan memanfaatkan bahasa kesasteraannya hingga dapat menghasilkan karya sama ada puisi, fiksyen (cerpen dan novel) yang bermutu.  Tetapi, mereka mempunyai tanggungjawab terhadap ciptaan dan keseniannya.

Mereka mengabadikan gerak perlakuan dan kemanusiaan pada zamannya.   Hal ini sekali lagi mengingatkan kita kepada pesan  Elias Canetti bahwa pengarang wajarlah menghayati perlakuan lahir dan batin zamannya.  Dia tak boleh terpisah dari zamannya menutup diri seolah-olah hidup dalam zaman Greek purba.

Ada baiknya kita mendalami pemikiran atau sikap tiga tokoh kesusasteraan abad 20 yang terkenal yakni Edward Said berasal dari Palestine dan menetap di Amerika yang dihormati dunia pandangannya tentang kemanusiaan dan hubungannya dengan kesusasteraan.  Beliau juga mengkritik sudut pandangan orientalis dan kulit putih yang silap menafsirkan Islam dan Sastra Islam.

Mereka coba memisahkan hakikat rohaniah atau batiniah daripada teks yang lahir. Misalnya disebut Edward kegagalan pengkaji Barat seperti Arnaldez dalam kajiannya tentang Ibn Hazm dan kefahamannya terhadap peranan yang dimainkan oleh Kitab Suci al-Qur’an yang disebutnya sebagai:

“The Koran speaks of historical events, yet is not itself historical.  It repeats past events, which condenses and particularizes, yet is not itself actually lived experience;  it ruptures the human continuity of life, yet God does not enter temporarility by a sustained or concerted act. The Koran evokes the memory of actions whose content repeats itself  eternally in ways  identical  with itself, as warnings, orders, imperatives, punishements, rewards.” (Said, 1983: 37).

Walhal menurut Edward Said, Ibn Hazm  dalam  teori  linguistiknya didasari oleh ‘mode imparative’  yang menurut al-Qur’an pada tingkat pada paras keradikalan lisannya bahwa teksnya dikawal oleh dua paradigma imperative yakni iqra’   (membaca dan menulis) dan qul (katakan) .

Hal Inilah yang  mengawal penjelmaan suasana dan kesejarahan  Kitab suci al-Qur’an (juga terhadap keunikannya sebagai satu  peristiwa).   Arnaldez juga membuat kesilapan apabila kata khabar disebut sebagai enonce  (verbal realization of intention  or niyah atau maksud);   Ibn Hazm juga menganalisis tentang hadd (hudud) yakni  mendukung dua makna definisi yang logic-gramatikal  dan terhadap satu  keterbatasan.

Kegagalan Arnaldez ini bertolak ketakfahamannya terhadap bahasa al-Qur’an yang mempunyai amthal atau bahasa figuratifnya.  Dia menafsirkan secara zahirnya sahaja, tidak sebagai Ibn Hazm melihat bahasa sebagai  “possessing  two seemingly antithetical characteristics: that of  a divinely ordained institution, unchanging, immutable, logical, rational, intelligible”     Sekali lagi ditegaskan Edward Said bahwa al-Qur’an mempunyai kes yang divine and human language, is a text that incorporates speaking and writing, reading and telling.”  (Said 1983:  38-39).

Pengalaman kesusasteraan berhadapan dengan kualiti keaslian atau originality.  Hal ini penting kepada ahli teori seperti Rene Wellek.  Tetapi bagi Edward Said keaslian sesebuah karya itu pergi lebih jauh lagi menyangkut  bentuk (form), tipa (type), watak (character), struktur (structure), dan juga versi khusus yang ditemukan dalam pemikiran, terhadap asal kesasteraan, keistimewaan (novelty), radikalisme (radicalism), inovasi (innovation),  pengaruh (influence), tradisi (tradition), konvensi (convention) dan zaman (periods).  Seluruh ini yang disebut oleh Rene Wellek sebagai masalah dasar dalam pensejarahan kesusasteraan ( a fundamental problem of a literary history ).

Bagi Edward kenyataan ini wajar dinilai kembali kerana peranan kesusasteraan belum cukup mantap dibicarakan dan didefinisikan  untuk keperluan dunia kontemporari (1983: 126). Kini, kata Said, wujudnya anggapan berupa dogma  yang berlarutan bahwa kesusasteraan itu  adalah “sesuatu yang konkrit, manusiawi, sosial dan historikal dan juga kemampuannya bagi memberikan daya estetika dari variasi pengalaman.”

Kini terdapat dua pertembungan yang mengikut tradisi falsafah moral Plato-Aristotle bagi menuju originality atau keaslian karya dan juga yang mengabaikan moral samasekali dengan menurut landasan kebebasan individu yang bohemia untuk menulis penulisan kreatif.

Telaah kesusasteraan lebih banyak tertumpu kepada masalah yang humanistik bukan dilahirkan daripada pemikiran budaya dan juga oleh universiti, kata Edward. Kajian kesusasteraan  tentang pengarang,  genre, tema, biasanya dahulu  bertolak dari pengenalan kepada tradisi sastera klasik, pensejarahan sastera, ilmu filolgi dan filsafat.

Tapi, sekarang tidak berlaku lagi, sebaliknya diberikan alternatif dengan apresiasi sastera yang mengadung  ‘sensibility,  impressiveness,  wit, served as intellectual scaffolding’, dan yang lain ialah ‘methodologies’ and ‘techniques’ dan seterusnya dijuruskan kepada  interpretasi teks.  Tapi Teori bagi Edward Said lebih halus lagi  daripada sekadar melalui alternatif tersebut. Membaca dan Menulis akitiviti yang penting bagi pemahaman teks dan yang akan mendorong keinginan untuk mencipta (menulis). Bersambung…

*Guru Besar di University Putra Malaysia (UPM), alumnus Universitas Iowa USA. Saat ini tinggal di Singapura dan menjabat sebagai Presiden Nusantara Melayu Raya (Numera).

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *